Berbagi Kebahagiaan Dengan Yatim dan Du'afa

Mari kita berbagi kebahagiaan dengan para santri yatim dan du'afa penghafal quran, kita bantu wujudkan cita-cita mereka menjadi ilmuan yang hafal Alquran

Program Orang Tua Asuh

Hanya dengan menyisihkan min 20K anda sudah menjadi orang tua asuh para santri yatim du'afa penghafal Al-quran

YAYASAN YATIM & DU’AFA ALKAUTSAR 561, MENERIMA PENYALURAN ZAKAT, INFAQ, WAKAF DAN SHODAQOH

Selasa, 31 Januari 2023

WAQAF PEMBANGUNAN PESANTREN AL-KAUTSAR 561

 

WAQAF PESANTREN

AL-KAUTSAR561

๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ๐ŸŒบ

    Pondok pesantren Al-Kautsar561 sedang membuat asrama kecil seluas 530m2 untuk memenuhi ruangan kebutuhan santri yang sudah sangat sumpek, 24 orang perkamar, standarnya 18 orang perkamar.

      Diperlukan dana sekitar 1.3M...

    Bagi sahabat yang hendak investasi untuk bekal kelak di tempat yang mulia dan besar manfaatnya ini, kami tunggu.
apapun bentuk bantuan dari sahabat sekalian kami akan sangat terbuka dan menerima bantuan tersebut.
    Semoga Alloh SWT memberkahi rejeki dan kehidupan sahabat semua di dunia dan akhirat.

๐Ÿคฒ๐Ÿคฒ
๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ๐ŸŒธ๐Ÿƒ
Bagi sahabat yang hendak berdonasi melalui Rek silahkan ke:
๐Ÿ€
MANDIRI norek 1310010189498.
๐Ÿ€
BRI Norek 010001011057531
๐Ÿ€
BSI (ex. BSM) Norek 5610005613
๐Ÿ€
BSI Norek 7104859733
An. Yayasan Al Kautsar 561
BCA an Tati Susilawati 5140139230.
Konfirm ke WA/SMS ke:
Tati Susilawati- MA83(08122469045).
Seno-(0821-1363-6569).
Jazakumullohu khoyron
๐Ÿฅ—๐Ÿฅ—๐Ÿฅ—
Alamat: pesantren alkautsar561
Jagabaya-Rajadatu-Cineam-Tasikmalaya 46198.
=========================
๐Ÿ“

    Mohon doanya untuk kelancaran pembangunan kelas santri Ponpes Al-Kautsar 561 dan juga mohon bantu share informasi ini seluas-luasnya kepada saudara Muslim yang lain

๐Ÿ“
=========================

















Senin, 30 Januari 2023

AKHLAQ KARIMAH ( Bab Mengenal Nama dan Sifat Allah )

 


Mengenal Nama dan Sifat Allah.
Asmaul Husna Tidak terbatas 99 nama

            Penyebutan bahwa Asmaul Husna ada 99 di antaranya disampaikan oleh Rasulullah saw dalam hadits berikut: 

  ุฅِู†َّ ู„ِู„َّู‡ِ ุชِุณْุนَุฉً ูˆَุชِุณْุนِูŠู†َ ุงุณْู…ًุง، ู…ِุงุฆَุฉً ุฅِู„ุง ูˆَุงุญِุฏَุฉً، ู…َู†ْ ุฃَุญْุตَุงู‡َุง ุฏَุฎَู„َ ุงู„ْุฌَู†َّุฉَ   

     

Artinya, “Sesungguhnya Allah memiliki 99 nama, seratus kurang satu, siapa yang menjaganya maka dia masuk surga.” (HR Bukhari, Muslim, dan lainnya).  

    Hadits di atas secara tegas menyebutkan bilangan 99 untuk jumlah Asmaul Husna, tidak lebih dan tidak kurang. Akan tetapi, dalam hadits lain Nabi juga menyampaikan dengan redaksi yang lebih umum dan bisa diartikan bahwa Asmaul Husna lebih dari 99.

Beliau bersabda: 

 

   ุฃَุตَุงุจَ ุฃَุญَุฏًุง ู‚َุทُّ ู‡َู…ٌ ูˆู„ุง ุญَุฒَู†ٌ، ูَู‚َุงู„َ: ุงู„ู„ู‡ُู…َّ ุฅِู†ูŠ ุนَุจْุฏُูƒ، ุงุจْู†ُ ุนَุจْุฏِูƒ، ุงุจْู†ُ ุฃَู…َุชِูƒ، ู†َุงุตِูŠَุชِูŠ ุจِูŠَุฏِูƒَ، ู…َุงุถٍ ูِูŠَّ ุญُูƒْู…ُูƒَ، ุนَุฏْู„ٌ ูِูŠَّ ู‚َุถَุงุคُูƒَ، ุฃَุณْุฃَู„ُูƒَ ุจِูƒُู„ِّ ุงุณْู…ٍ ู‡ُูˆَ ู„َูƒَ، ุณَู…َّูŠْุชَ ุจِู‡ِ ู†َูْุณَูƒَ، ุฃَูˆْ ุนَู„َّู…ْุชَู‡ُ ุฃَุญَุฏًุง ู…ِู†ْ ุฎَู„ْู‚ِูƒَ، ุฃَูˆْ ุฃَู†ْุฒَู„ْุชَู‡ُ ูِูŠ ูƒِุชَุงุจِูƒ، ุฃَูˆِ ุงุณْุชَุฃْุซَุฑْุชَ ุจِู‡ِ ูِูŠ ุนِู„ْู…ِ ุงู„ุบَูŠْุจِ ุนِู†ْุฏَูƒَ، ุฃَู†ْ ุชَุฌْุนَู„َ ุงู„ู‚ُุฑْุขู†َ ุงู„ุนَุธِูŠู…َ ุฑَุจِูŠุนَ ู‚َู„ْุจِูŠ، ูˆَู†ُูˆุฑَ ุตَุฏْุฑِูŠ، ูˆَุฌู„َุงุกَ ุญُุฒْู†ِูŠ، ูˆَุฐَู‡َุงุจَ ู‡َู…ِّูŠ، ุฅِู„َّุง ุฃَุฐْู‡َุจَ ุงู„ู„ู‡ُ ู‡َู…َّู‡ُ ูˆَุญَุฒَู†َู‡ُ ูˆุฃَุจْุฏَู„َ ู…َูƒَุงู†َู‡ ูَุฑَุญًุง. ูَู‚ِูŠู„َ: ูŠَุง ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„ู‡، ุฃَูَู„َุง ู†َุชَุนَู„َّู…ُู‡ุง؟ ูَู‚َุงู„َ: ุจَู„َู‰ ูŠَู†ْุจَุบِูŠ ู„ِูƒُู„ِّ ู…َู†ْ ุณَู…ِุนَู‡ุง ุฃَู†ْ ูŠَุชَุนَู„َّู…َู‡ุง   

            Artinya, “Tidak sekali-kali seseorang tertimpa kesusahan, tidak pula kesedihan, lalu ia mengucapkan doa berikut, ‘Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak hamba, dan amat (hamba perempuan)-Mu, ubun-ubun (roh)ku berada di dalam genggaman kekuasaan-Mu, aku berada di dalam keputusan-Mu, keadilan belakalah yang Engkau tetapkan atas diriku. 

    Aku memohonkan kepada Engkau dengan menyebut semua nama yang menjadi milik-Mu, yang Engkau namakan dengannya diri-Mu, atau yang Engkau turunkan di dalam kitab-Mu, atau yang Engkau ajarkan kepada seseorang dari makhluk-Mu, atau Engkau menyimpannya di dalam ilmu gaib di sisi-Mu, jadikanlah Al-Qur’an yang agung sebagai penghibur hatiku, cahaya dadaku, pelenyap dukaku, dan penghapus kesusahanku,’  Melainkan Allah menghilangkan kesedihan dan kesusahannya dalam dirinya, dan menggantikannya dengan kegembiraan. Ketika ada yang bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami boleh mempelajarinya?’ Rasulullah ๏ทบ menjawab, ‘Benar, dianjurkan bagi setiap orang yang mendengarnya (asmaul husna) mempelajarinya.’” (HR Imam Ahmad, Ibnu Hibban, dan Al-Hakim). Sekilas kedua hadits di atas memang kontradiktif. Hadits pertama membatasi jumlah Asmaul Husna sebanyak 99, tapi hadits kedua tidak membatasinya. Akan tetapi jika ditelaah lebih jauh, kedua hadits ini tidak bertentangan.    Dalam beberapa sumber dijelaskan bahwa Asmaul Husna tidak hanya 99.

    Imam An-Nawawi dalam mengomentari hadits pertama mengatakan, ulama sepakat bahwa hadits tersebut tidak membatasi jumlah asmaul husna hanya 99 nama, tetapi maksudnya adalah Allah menjanjikan balasan surga bagi orang yang menghafal 99 nama tersebut. Jadi, hadits ini sifatnya informatif, bukan membatasi bilangan. Hal ini diperkuat dengan pendapat Al-Hafidz Abu Bakar bin al-‘Arabi al-Maliki yang mengatakan bahwa Allah swt memiliki 1000 nama. (Imam An-Nawawi, Syarah Muslim, juz V, halaman 17).

            Sementara Ibnu Hajar al-‘Asqalani juga berpendapat terkait hadits pertama, soal jumlah Asmaul Husna hanya 99 atau lebih memang ada perbedaan pendapat dari sejumlah ulama. Hanya, mayoritas ulama mengatakan jumlah Asmaul Husna lebih dari 99. Kemudian, mengutip al-Khattabi, Ibnu Hajar melanjutkan, alasan 99 nama ini dikhususkan pahala surga bagi yang menghafalnya karena nama-nama tersebut yang paling populer dan memiliki arti paling jelas dibanding yang lainnya. (Ibnu Hajar, Fathul Bari, juz XIV, halaman 475) 

Jumlah dan pengelompokan nama-nama dan sifat-sifat Allah

    Ulama yang merumuskan secara praktis menjadi 20 Sifat Wajib bagi Allah adalah al-Imam Muhammad bin Yusuf bin Umar bin Syu’aib as-Sanusi al-Hasani (832-895 H/1428-1490 M), asal kota Tilmisan (Tlemcen) Aljazair, Dalam al-‘Aqidah as-Sughra yang terkenal dengan judul Umm al-Barahain Imam as-Sanusi mengatakan:

  ูَู…ِู…َّุง ูŠَุฌِุจُ ู„ِู…َูˆْู„َุงู†َุง ุฌَู„َّ ูˆَุนَุฒَّ ุนِุดْุฑُูˆู†َ ุตِูَุฉً.  

 “Maka di antara sifat wajib bagi Allah Tuhan Kita-Yang Maha Agung dan Maha Perkasa-adalah 20 sifat.” 

    Dan menambah dengan tiga pengelompokan :

 1. sifat wajib bagi Allah (20 sifat) yaitu Meyakini secara mantap tanpa keraguan, bahwa Allah pasti bersifat dengan segala kesempurnaan yang layak bagi keagungan-Nya.  

2. Sifat Mustahil Bagi Allah (20 sifat) yaoyu Meyakini secara mantap tanpa keraguan, bahwa Allah mustahil bersifat dengan segala sifat kekurangan yang tidak layak bagi keagungan-Nya.  

 3. sifat Jaiz bagi Allah Swt. Yakni Meyakini secara mantap tanpa keraguan, bahwa Allah boleh saja melakukan atau meninggalkan segala hal yang bersifat jaiz(mumkin), seperti menghidupkan manusia dan membinasakannya. Pengelompokan dan jumlah sifat-sifat tersebut bukan Batasan sebagaimana Imam as-Sanusi dalam Syarh Umm al-Barahain  menjelaskan:

 

  (ุต) )ูَู…ِู…َّุง ูŠَุฌِุจُ ู„ِู…َูˆْู„ุงَู†َุง ุฌَู„َّ ูˆَุนَุฒَّ ุนِุดْุฑُูˆْู†َ ุตِูَุฉً( (ุด) ุฃَุดَุงุฑَ ุจِู…ِู†ْ ุงู„ุชَّุจْุนِูŠْุถِูŠَّุฉِ ุฅِู„َู‰ ุฃَู†َّ ุตِูَุงุชِ ู…َูˆْู„َุงู†َุง ุฌَู„َّ ูˆَุนَุฒَّ ุงู„ْูˆَุงุฌِุจَุฉَ ู„َู‡ُ ู„َุง ุชَู†ْุญَุตِุฑُ ูِูŠْ ู‡َุฐِู‡ِ ุงู„ْุนِุดْุฑِูŠْู†َ، ุฅِุฐْ ูƒَู…َุงู„َุงุชُู‡ُ ุชَุนَุงู„َู‰ ู„َุง ู†ِู‡َุงูŠَุฉَ ู„َู‡َุง، ู„َูƒِู†ْ ุงู„ْุนَุฌْุฒُ ุนَู†ْ ู…َุนْุฑِูَุฉِ ู…َุง ู„َู…ْ ูŠَู†ْุตُุจْ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุฏَู„ِูŠْู„ٌ ุนَู‚ْู„ِูŠٌّ ูˆَู„َุง ู†َู‚ْู„ِูŠٌّ ู„َุง ู†ُุคَุงุฎِุฐُ ุจِู‡ِ ุจِูَุถْู„ِ ุงู„ู„ู‡ِ ุชَุนَุงู„َู‰  

“Kitab Asal (Umm al-Barahain) berisyarat dengan huruf ู…ِู†ْ  tab'idiyah untuk menunjukkan, bahwa sifat-sifat Allah–Jalla wa ‘Azza–tidak terbatas pada 20 sifat ini, sebab kesempurnaan-Nya tidak terbatas, namun ketidakmampuan mengetahui sifat-sifat yang tidak terjelaskan oleh dalil 'aqli dan naqli membuat kita tidak disiksa karenanya, berkat anugerah Allah Ta'ala.”

Kaidah-kaidah Dasar supaya terhindar dari salah dalam memahami dan  menafsirkan sifat-sifat Allah

    Diantara sebab yang bisa menjadikan kesalahan fatal dalam memahami dan menafsirkan sifat-sifat Allah adalah dikarenakan ada beberapa sifat yang seolah mirip dengan sifat-sifat yang dimiliki makhluk Allah khususnya manusia, sehingga sekte sekte terdahulupun dikeluarkan dari jajaran ahli sunnah karena kesalahan dalam memahami dan menafsirkan dengan menyamakan Allah dengan mahluknya atau menolak sebagian sifat-sifat Allah swt. Padahal kita wajib mensucikan Allah dari meyamakannya sebagai mahluk. Maka berikut kaidah kaidah dasar yang harus diperhatikan:

1. Penyimpangan (tahrif),yaitu merubah atau mengganti makna dari apa yang telah Allah tetapkan untuk diri-Nya.

2.Penolakan (ta’thil), Yaitu meniadakan nama dan sifat yang telah Allah tetapkan, baik sebagiannya ataupun seluruhnya. Misalnya membatasi sifat Allah hanya bebeberapa sifat saja dan menolak sifat lainnya.

3. Takyif yaitu mempertanyakan dan Membahas bagaimana bentuk nama dan sifat Allah, yaitu membatasi bagaimanakah sifat dan nama yang dimiliki oleh Allah. Padahal hal ini tidak mungkin.

4. Tasybih yaitu Menyamakan Allah dengan makhluk-Nya.
Inipun tidak mungkin karena Allah tidak serupa dengan hamba-Nya
.

 

ู„َูŠْุณَ ูƒَู…ِุซْู„ِู‡ِ ุดَูŠْุกٌ ูˆَู‡ُูˆَ ุงู„ุณَّู…ِูŠุนُ ุงู„ุจَุตِูŠุฑُ

“Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat.” (Qs. Asy-Syuura: 11)


Aktualisasi mengenal nama dan sifat Allah dalam kehidupan

Contoh kasus mengenal Allah Maha Melihat dan Mendenga

ู„َูŠْุณَ ูƒَู…ِุซْู„ِู‡ِ ุดَูŠْุกٌ ูˆَู‡ُูˆَ ุงู„ุณَّู…ِูŠุนُ ุงู„ْุจَุตِูŠุฑُ

“Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan-Nya, dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS. Asy-Syura: 11).

    Dalam ayat yang mulia ini, Allah Jalla wa ‘Ala menggambarkan tentang diri-Nya bahwa Dia Maha Mendengar dan Maha Melihat. Ketika kita mengetahui bahwa Allah Maha Mendengar, maka konsekuensinya kita harus meyakini bahwa Allah mendengar segala suara, baik suara itu kuat atau lirih, tidak ada yang tersembunyi dari-Nya satu suara pun. Bahkan apabila manusia sejak zaman Nabi Adam hingga zaman kita saat ini, atau zaman yang paling akhir, mereka semua berdiri di suatu tempat lalu semuanya memohon kepada Allah ‘Azza wa Jalla dalam satu waktu, dengan permintaan yang berbeda-beda, dengan bahasa yang beragam, dan dialeg-dialeg yang beragam pula, Allah ‘Azza wa Jalla tetap mendengar suara-suara mereka tanpat tertukar suara satu dengan suara lainnya, , kebutuhan yang satu dengan kebutuhan yang lainnya, dan bahasa yang satu dengan bahasa yang lainnya. Dalam sebuah hadits qudsi Allah berfirman,

 

ูŠَุง ุนِุจَุงุฏِูŠ ู„َูˆْ ุฃَู†َّ ุฃَูˆَّู„َูƒُู…ْ ูˆَุขุฎِุฑَูƒُู…ْ ูˆَุฅِู†ْุณَูƒُู…ْ ูˆَุฌِู†َّูƒُู…ْ ู‚َุงู…ُูˆุง ูِูŠ ุตَุนِูŠุฏٍ ูˆَุงุญِุฏٍ ูَุณَุฃَู„ُูˆู†ِูŠ ูَุฃَุนْุทَูŠْุชُ ูƒُู„َّ ุฅِู†ْุณَุงู†ٍ ู…َุณْุฃَู„َุชَู‡ُ ู…َุง ู†َู‚َุตَ ุฐَู„ِูƒَ ู…ِู…َّุง ุนِู†ْุฏِูŠ ุฅِู„َّุง ูƒَู…َุง ูŠَู†ْู‚ُุตُ ุงู„ْู…ِุฎْูŠَุทُ ุฅِุฐَุง ุฃُุฏْุฎِู„َ ุงู„ْุจَุญْุฑَ

“Wahai hamba-hamba-Ku, seandainya yang pertama di antara kalian dan orang yang paling terakhirnya, baik dari kalangan jin dan manusia, berada dalam suatu tempat yang sama, lalu semuanya meminta kepada-Ku, maka akan Aku beri kepada mereka sesuai dengan permintaannya.

    Yang demikian itu tidak mengurangi sedikit pun yang ada pada-Ku, layaknya air laut yang terambil dari dari sebuah jarum yang dicelupkan ke dalamnya.” (HR. Muslim). Seorang perempuan datang ke rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengadukan permasalahan yang sedang ia hadapi kepada Allah. Saat itu Aisyah radhiallahu ‘anha berada di dalam rumah. Aisyah mengatakan, “Maha Suci Dzat yang luas pendengaran-Nya, perempuan yang mengadukan perkaranya kepada Rasulullah itu kudengar sebagian suaranya dan terluput dari suaranya yang lain (mendengar sepotong-sepotong), tapi Dia mendengar-Nya dengan menurunkan firman-Nya,

 

ู‚َุฏْ ุณَู…ِุนَ ุงู„ู„َّู‡ُ ู‚َูˆْู„َ ุงู„َّุชِูŠ ุชُุฌَุงุฏِู„ُูƒَ ูِูŠ ุฒَูˆْุฌِู‡َุง

“Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan wanita yang mengajukan gugatan kepada kamu tentang suaminya…” (QS. Al-Mujadalah: 1).

    Apabila kita mengimani bahwa Allah mendengar suara kita, maka bagaimana perasaan kita ketika Allah mendengar kalimat-kalimat yang tidak pantas keluar dari lisan kita. Ketika kita mengimani Allah Maha Mendengar dengan keimanan yang kuat, niscaya kita akan menyibukkan lisan kita dengan dzikir, membaca Alquran, mengucapkan tasbih dan tahmid kepada-Nya. Dan kita sangat menginginkan agar Allah mendengar perkataan yang benar dan bermanfaat dari lisan kita. Lalu kenapa kita tidak menjaga lisan kita? Kita sering sembrangan berbicara? Bukankah Allah mendengar ucapan kita, melihat tingkah pola kita, dan mengetahui keadaan kita?

    Asmaul Husna adalah nama-nama Allah yang diungkapkan dalam Alquran dan Hadits. Mengetahui dan memahami Asmaul Husna merupakan salah satu cara untuk lebih mengenal sifat-sifat dan kebesaran Allah.

    Allah telah memberikan gharizah diiniyyah kepada manusia ketika dilahirkan. Maka kecenderungan untuk mengikuti sifat Allah akan menuntun manusia untuk selalu mengambil yg positif, benar, mulia, baik, bermanfaat, adil, dan semua akhlak mulia lainnya. Kecenderungan dan kecondongan kepada kebenaran itu selalu ada dalam Nurani manusia, kecuali manusia sendiri yang mengotorinya.

 

Contoh:

·         Kecenderungan orang untuk merasa bersalah setelah melakukan kesalahan.

·         Kecenderungan orang menemukan Tuhan.

·         Kecenderungan orang untuk merasa kasihan pada yang lemah, timbulnya simpati dan empati.


  


Minggu, 29 Januari 2023

AL-AKHLAQ KARIMAH ( Bab Al-Ihsan )

 


AL-IHSAN

    Ihsan yang mengakar pada kata al hasan dst, secara ontologis berkaitan erat dengan fitrah manusia yang menyukai kebaikan, keindahan dan kebenaran (untuk setiap ciptaan Tuhan). Objek Ihsan ada pada 3 hal: intensi (niat), kondisi batin (intuisi), dan perbuatan (aksi). 
Falsafah Ihsan bertumpu pada makna teks berikut : 

ู‡ู„ ุฌุฒุงุก ุงู„ุฅุญุณุงู† ุฅู„ุง ุงู„ุฅุญุณุงู†. Maka paling tidak ada 2 kesadaran yang mendasari seseorang harus berbuat Ihsan : 

  1.  Sebab Tuhan telah memberi manusia beragam nikmat (ijad, imdad, huda war rasyad), maka ia mestilah membalas kebaikan Tuhan tsb, dengan berbuat baik kepada sesama dan alam semesta .
  2.  Sebab manusia tercipta justru untuk dimasukkan ke dalam surga, maka ada harga yang harus ditebusnya turun ke muka bumi dan berbuat baik terhadap sesama dan alam semesta.

2 Pokok pikiran batin (verbum mantis) yang Tuhan perintahkan untuk dijalankan manusia; keadilan (keniscayaan hukum) dan berbuat ihsan (kebijaksanaan hati). Kekasih Tuhan (wali) adalah orang-orang yang senantiasa berusaha istiqamah dalam koridor ketaatan dan ihsan kepada semua makhluk. Dan kelak tak akan disiksa bila telah menjadi kekasihnya Allah swt.  Dampak ihsan itu ukhrawi dan duniawi.

Di dunia berupa keberkahan hidup di akhirat tentu saja mendapatkan ridhanya Allah swt. Karakter ihsan itu hierarkis dan dinamis. Teorinya, kebaikan sekecil apapun yang dilakukan oleh manusia maka akan membawanya kepada level kebaikan yang lebih luhur, maka mulailah berbuat ihsan pada hal yang paling terkecil (hierarkis), menuju hal terbesar, dan semakin tak terhingga (dinamis).  Jalan memahami ihsan yang paling efesien adalah keimanan (ุฃู† ุชุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ูƒุฃู†ูƒ ุชุฑุงู‡ ูุฅู† ู„ู… ุชูƒู† ุชุฑุงู‡ ูุฅู†ู‡ ูŠุฑุงูƒ ) Kamu beribadah seakan akan kamu melihat-Nya meskipun kamu tak melihatnya ssesungganya ia melihatmu.

Circle Ihsan itu ada banyak, di antaranya: ihsan kepada diri, orang tua, kerabat, tetangga, kaum papa tertindas, termasuk ihsan kepada orang yang berbeda keyakinan, pada dunia flora, fauna, serta alam jamadi.

    Sementara dimensi Ihsan ada pada cluster kehidupan berikut; bidang interaksi sosial, ekonomi, politik, budaya, pendidiakan, di saat bencana alam (disaster), kala pelaksanaan diyat, interaksi dalam biduk rumah tangga antara suami & istri, dalam peperangan, saat berdialog, kepada fakir-misikin & anak yatim, termasuk dalam ihwal bela negara dan memajukan umat dan bangsa. 

Apakah ihsan? Mengapa harus berbuat ihsan? Seberapa penting ihsan untuk kemanfaatan hidup yang lebih layak? Bagaimana menerjamahkan konsep ihsan ke dalam praksisme kehidupan? Apa dampaknya bila abai terhadap ihsan? Adakah balasan Tuhan bagi mereka yang peduli ihsan maupun abai?

Ihsan itu instruksi agama. Diperintahkan langsung oleh Allah & Rasul Nya. Hal inilah yang pertama kali harus disadari manusia sebagai kewajiban dirinya di hadapan Tuhan. Bila titik pemberangkatan ini usai, maka keimanannya itu perlu diperdalam kembali melalui cipta kondisi argumentasi yang rasional-aplikatif. 

Bukankan manusia selalu menginginkan kehidupan yang harmoni, aman, damai, sentosa? Pada point ini, manusia haruslah pandai berempati. Menjadikan manusia lainnya sebagai cerminan diri. Bila tak ingin disakiti, maka jangan menyakiti.

Bila ingin tak dikecewakan, maka jangan berbuat semena-mena. Bila ingin maju berdiri sama tegak, maka bekerjalah secara paripurna. Itulah ihsan, yang sampai batasan tertentu ekivalen dengan fitrah manusia. 

Contoh :
  • Mengapa selalu ada fenomena kehidupan disharmoni?
  • Adakah keburukan (dalam hal apapun) menyakiti nurani kita sebagai manusia?

-              Tidakkah kita sebagai muslim seharusnya selalu berbuat baik kepada sesama, bertepo seliro, saling menghargai, saling menghormati –, sesuai positioning-nya masing-masing?

-              Tak perlukah semua makhluk ciptaan-Nya di alam semesta mendapatkan perlakuan yang juga baik dari kita sebagai khalifatullah fil ardlh?


Maka dalam berihsan, penting dipertimbangkan seberapa baik kualitas hati kita untuk meniatkannya secara lillah, fillah, billah agar tumbuh dalam nuansa batin kita perasaan muraqabah, sehingga apapun perbuatan kita takkan pernah lepas dari pakem ajaran ilahi.

Apa manfaatnya? Banyak.  

  •  Alam pasti terjaga.
  • Kebudayaan manusia tak hanya akan semakin cerdas, namun juga beradab.
  •  Kehidupan yang penuh berkah.
  • Lingkungan belajar yang nyaman.
  • Kondisi interaktif yang menciptakan atmosfer kekeluargaan.
  • Dst.

Contoh :

  •  Nabi saw, menegur seorang sahabat ra, yang menelantarkan untanya hingga kelaparan.
  •  Saat usai perang Khaibar versus Yahudi, Nabi saw, mengembalikan manuskrip Torah yang diminta oleh mereka.
  • Nabi saw, menjenguk seorang Yahudi yang sakit mendekati sakaratul maut.
  •  Kisah seorang wanita Yahudi yang dikabarkan Nabi saw. masuk surga lantaran memberi minum seekor anjing yang tengah dahaga.
  • Dst.  

Oleh Dr. Asep Arsyul Munir Lc. MA.